Ersyaputry's Blog

27/03/2010

Cewek Misterius Di Tangkuban Perahu

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:24 am

Gini ceritanya, waktu itu aq mau kemping di Tangkuban Perahu ma kaka n temen kaka aq. Kita tuh lewat bukit hutan gitu di belakang gunung, ya namanya juga malem sekitar jam 10 an kita jalannya dempetan apalagi ceweknya cman 2 orang. Nah di tengah jalan kita ketemu ama seorang cewe lagi lari kaya yang mau nyusul orang tapi seinget aq di belakang ga da suara banget deh kok cewe ini brani sie malem-malem sendirian? Nah karena bingung aq nanya ke cewe itu, “Maaf neng kok malem-malem sendirian kemana temennya?”, kata aq. Trus si cewe ngejawab, “Mereka ninggalin aq udah pada didepan semuanya..!”, gitu kata ceweknya (Tapi bingung juga cewe sendirian brani ke gunung malem-malem lagi). Singkat kata ya ni cewe itu jadi bareng bareng ma kita n kita dah nyampe ke tempat perkemahan. “Maaf ya kayaknya temen-temen aq ga ada, bisa ga aq nimbrung ma kalian?”, kata si cewek misterius itu. Ya namanya kasian cewe ga ada temen, ya udah ma kita bolehin. Malem itu kita habisin ma becanda n ketawa. Nah singkat cerita kaka ma temen-temen dah pada tidur sedangkan aq ma cewe itu masih ngobrol. Dya ngajakin aq ngeliat ke Kawah Ratu, ya karna di Lembang dingin banget khan klo malem-malem aq aja yang pake jaket masih kedinginan tapi aneh banget tuh cewe cman pake kaos tipis aja, aneh kan. Ya udah karena larut ag tidur duluan, aq bilang ke dya tidurnya di sebelah aq aja. Karena dya masih ngeliatin kawah yah dah aq tidur duluan. Waktu cewe itu tdr disebelah aq, yang namanya hawanya tuh dingiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnn banget, eh gga tahan deh mana serem lagi sebenernya aq ga tau ni cewe setan ato bukan, coz kakinya napak ke tanah trus pake baju biasa juga. Tapi anehnya waktu aq pegang tangannya dingin banget. Besok paginya si cewe itu pamit katanya mau nyusulin temennya, nah waktu si cewe itu pergi anehnya setelah lumayan jauh dari kita dya ngeliatin ke kita trus waktu aq merhatiin dya tiba-tiba ngilang ga tau kemana. Nah yang masih jadi penasaran tuh cewe orang atau ….. ah jadi takut sendiri. Ya udah, maaf klo ada banyak kesalahan kata yang aku ketik. Singkat kata kalo ga mau digangguin ma makhluk2 kaya gitu, mendingan kita berdoa menurut hobi dan kegemarannya masing-masing.

Iklan

Kepergok Hantu Kakak

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:21 am

Cerita ini aku alami sendiri yaitu pada saat kakak cow yang keduaku lagi dirawat di rumah sakit Gunung Jati pada tahun 2002. Karena aku kerja pada sore hari maka aku dapat giliran jaga dari malam ampe sore lagi. Kedengarannya kelamaan ya, memang seperti itu, ini karena ayahku lagi sakit jadi ibu yang guru SMP nungguin ayah dan setelah pulang ngajar baru jagain kakaku, nanti pulang kantor karena dekat yang aku langsung nginep jagain kakak. Nah kalau ibuku gantiin, aku langsung pulang ke rumah di Desa Serang Klangenan Cirebon. Pas mo pulang hari hujan lebat tapi karena harus ganti baju karena sorenya kerja terpaksa aku pulang pake angkutan umum. Nyampe di rumah pukul 2.30 (sore). Perlu diketahui rumahku 50 meter dari jalan raya dan bertingkat, karena hujan begitu lebat sampe payung tidak bisa melindungi tubuhku sehingga basah kuyup. Nyampe di teras aku buka pintu samping, sedang pintu depan kuncinya dipegang ibuku. Dari samping ini aku melewati tangga karena rumahku bertingkat, suasana jadi gelap dan sepi karena tidak ada orang. Dan aku pikir tidak ada orang jadi aku langsung melepas baju dibawah tangga dengan menghadap kearah tangga. Ketika mo melepas celana panjangku yang udah melorot sampe dengkul tiba-tiba dari arah tangga ada yang turun sambil lari-lari kecil. Dan ketika kulihat siapa dia, jantungku langsung berhenti dan darahku serasa naik keubun-ubun. Betapa kagetnya ketika aku sadar bahwa yang ada di hadapanku dengan jarak hanya satu meter setengah adalah kakak laki-lakiku yang pertama yang telah meninggal pada tahun 1996 karena sakit di rumah sakit yang sama pula dengan kakakku yang kedua. Tapi keadaannya seperti waktu dia masih SMA bukan kondisi ketika dia meninggal. Kondisinya seperti bangun tidur dia hanya memakai kaos loreng dan celana pendek dan turunnya pun sambil bersenandung. Ketika pertemuan yang tidak disengaja itu, aku dan hantu kakakku itu saling kaget karena kelihatan dia mendadak berhenti sambil menatapku, apalagi aku yang kalau film kartun pasti mataku langsung keluar saking kagetnya, tapi untungnya aku masih sadar kalau yang ada dihadapku itu hanya hantu jelmaan saja, maka dengan meloncat-loncat seperti kodok karena celanaku pas uda melorot di dengkul aku lari ke arah ruang tamu. Dengan menangis dan terus membaca doa aku memohon kepada tuhan agar segera didatangkan orang karena aku tidak bisa keluar rumah, soalnya kunci pintu ruang tamu di bawa ibuku.. Saking takutnya, sampe aku ketiduran di kursi tamu. Pas bangun aku mendengar suara Mang Raji bekas pembantu ortuku yang ingin ikut bezuk kakak di RS. Wah aku berkali-kali mengucapkan syukur dan langsung lari keluar dari pintu samping, ternyata hujan udah berhenti dan aku udah 1,5 jam ketakutan di ruang tamu. Ngomong-ngomong, siapa sebenarnya orang yang menyerupai kakakku itu, yah? sampe sekarang aku masih teringat akan perjumpaan itu. Kata kakakku yang cew, dia pernah bermimpi kalau di bawah tangga ada ruang tak kelihatan yang ditungguin kakaku yang udah mati itu.

Diganggu Syaitan

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:20 am

HATI saya mula rungsing. Mayat yang sedang saya mandikan menyebabkan bulu roma saya tegak, seram, seluruh badan berasa hangat serta tidak tenteram.

Bukanlah keadaan mayat yang cuma separuh sahaja itu yang sebabkan saya rasa seram, tapi ada sesuatu yang lain yang saya rasakan ada bersama-sama kami, yang mengganggu kami. Keadaan mayat tersebut memang mengerikan sebab cuma bahagian pinggang kebawah saja yang saya dan kawan-kawan saya uruskan. Mayat yang dalam lingkungan umur 30-an itu dijumpai terapung di dalam laut selepas beberapa hari dicampak ke situ. Baunya memang busuk.

Walaupun demikian sekali rupa mayat tersebut, namun ia tidak menyeramkan saya. Sudah bermacam-macam mayat yang pernah saya uruskan yang lebih dahsyat dan lebih ngeri daripada itu. Tapi mayat yang ini lain macam sedikit.

Semasa memandikan jenazah itu bulu roma saya terus tegak. Tapi saya uruskan juga sambil membaca ayat-ayat suci al-Quran, khususnya ayat kursi, terus saya baca. Berdasarkan pengalaman lepas-lepas, jika begitu perasaan yang saya alami, maknanya jenazah yang saya uruskan bukanlah dari kalangan mereka yang dicintai Allah.

Apabila sudah selesai menguruskannya, kami hantar jenazah tersebut ke kawasan perkuburan.

“Encik, jangan kebumikan dulu jenazah ini, sehingga saya datang ke sini semula,” pesan saya kepada penggali kubur. Saya tidak dapat turut serta kerana saya perlu menghantar dahulu juruurus jenazah wanita yang dipanggil satu jenazah.

“Insya-Allah,” jawab penggali kubur tersebut. Saya tinggalkan dia tanpa memberitahu kepadanya bahawa mayat tersebut bermasalah. Bagi saya ini perkara aib, tak perlulah saya jelaskan kepadanya.

Selepas menghantar juruurus jenazah wanita, saya balik ke kawasan perkuburan tersebut. Hajatnya untuk sama-sama mengebumikan jenazah berkenaan, namun apaliba tiba di kuburnya, saya tengok ia sudah dikebumikan.

“Tak apalah ustaz. Saya dah kebumikan. Dah selesai,” kata penggali kubur tersebut.

“Alhamdulillah. Tak apalah, saya balik dulu.”

Namun apabila masuk sahaja ke dalam kereta, saya rasa seperti ada sesuatu yang mengekori. Seolah-olahnya mayat itu ada dalam kereta untuk mengikut saya pulang ke rumah. Perasaan seram kembali semula. Dengan serba sedikit ilmu yang saya tahu, saya cuba halau ‘benda’ itu. Namun saya tahu saya gagal dan ia mengekori hingga ke rumah kerana pada malam itu saya berperang dengannya.

Kira-kira pukul 11 malam, ketika kami sekeluarga hendak tidur, saya mula rasa lain macam. Isteri dan anak saya juga gelisah seperti ada sesuatu yang menggangguperasaan mereka. Perasaan seram kembali datang. Bulu roma saya meremang.

Satu demi satu ayat saya baca dan kemudian hembuskan hingga syaitan itu pergi meninggalkan saya. Biasanya saya gunakan surah al-Fatihah, tiga Qul, ayat Qursi, amanarrasul dan satu ayat lain yang terakhir. Alhamdulillah saya berjaya, tapi tidak lama kemudian, gangguan itu datang kembali. Sekali lagi saya bacakan ayat-ayat tertentu dan hembuskan ke arahnya. Untuk sementara waktu, ia lari meninggalkan saya.

Rupa-rupanya gangguan itu cumalah permulaan. Semakin larut malam, tindakannya semakin agresif. Apabila saya mula hendak melelapkan mata, ia kembali semula dan mencucuk tubuh saya. Saya tersentak dan tidak jadi tidur. Saya lihat sekeliling, tapi tiada apa yang saya nampak kecuali gelap. Saya baca ayat-ayat tertentu dan gangguan itu berhenti seketika.

Memikirkan gangguan itu sudah berakhir, saya cuba melelapkan mata. Namun apabila saya hampir terlena, ia datang semula dan mencucuk pusat saya. Sekali lagi tersentak. Begitulah yang berlaku seterusnya. Punggung dan badan saya dicucuk apabila hendak melelapkan mata. Setelah hampir sejam diganggu, akhirnya gangguan itu terus berhenti. Saya tidur tanpa sebarang gangguan lagi.

Alhamdulillah, itulah sekali saya diganggu oleh syaitan daripada mayat berkenaan.

Telahan saya bahawa gangguan tersebut berpunca daripada mayat yang saya uruskan pada siang harinya memang berasas. Sebabnya ialah tidak berapa lama kemudian saya mendapat berita bahawa penggali kubur itu telah sakit selama sebulan. Sejak mengebumikan mayat tersebut, hidup penggali kubur itu mula tidak tenteram kerana diekori oleh ‘mayat’ berkenaan. Apabila dia masuk saja ke pejabat, dilihatnya mayat itu berada di dalam pejabatnya. Apabila dia masuk bilik mandi, di situ juga ada mayat.

Pendeknya ke mana sahaja dia pergi, di bilik tidur, di ruang tamu, di bawah pokok atau di mana sekalipun, pasti dia akan ternampak mayat itu. Akibatnya dia sakit selama sebulan dan meracau yang bukan-bukan. Selepas puas berubat, akhirnya dia sembuh seperti sedia kala.

Mungkin ada yang mengatakan cerita saya ini karut, atau sengaja direka, tapi percayalah, ia memang benar-benar terjadi. Bagaimanapun, alhamdulillah, kejadian itu memberi iktibar yang besar kepada saya.

Dari segi syarak, gangguan yang kami alami itu dilakukan oleh iblis menyerupai mayat untuk menakutkan kita supaya kita berhenti daripada menguruskan jenazah. Gangguan seperti ini jangan dilayan kerana menguruskan jenazah adalah ibadah.

Saya yakin gangguan yang kami lalui berpunca daripada ilmu hitam yang diamalkan oleh lelaki tersebut. Menurut pendapat sesetengah orang, gangguan seperti itu berlaku kerana lelaki berkenaan membela jin dan syaitan untuk dijadikan khadam melindunginya.

Bagi yang menuntut ilmu kebal, salah satu cara untuk membunuhnya ialah dengan membuang separuh mayatnya ke dalam sungai atau laut dan separuh lagi dibuang di darat. Itulah syaratnya kerana kalau kedua-dua bahagian tubuh itu dibuang di darat, atau kedua-duanya dibuang ke dalam air, ia akan bercantum dan mayat tersebut akan hidup semula. Itulah cerita yang saya dengar, betul atau tidak wallahuaklam.

Nasihat saya, janganlah dituntut ilmu yang bukan-bukan, yang bersahabat dengan syaitan. Dalam syarak, apa ilmu kita tuntut pun kita tak boleh kebal. Malah nabi yang hafaz al-Quran, rasul, tapi dia juga cedera semasa perang. Sebenarnya kita bukannya kebal, tapi dilindungi oleh jin.

Ingatlah, jika kita berkehendakkan sesuatu, bermohonlah kepada Allah. Janganlah salah guna ayat al-Quran. Dan apabila berdoa, jangan berwasilahkan kepada yang lain daripada nabi.

Kereta Busuk

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:19 am

Cerita ni dah lama jugak, masa tu aku tingkatan satu. Nak cerita secara detail aku pun tak berapa ingat cerita ni. Cerita yang aku nak cerita ni pun takdelah seram sangat pun, tak taulah aku kalau ada daripada pembaca yang rasa seram jugak. Masa tu aku ingat lagi kecoh kat sekolah aku pasal ada sebuah kereta Proton Saga Aeroback yang dijual dengan harga murah, tak sampai RM 500 pun. Memang murah gila, yelah mana nak dapat kereta murah macam tu dan masih baru lagi. Kereta tu second hand tapi baru je pakai beberapa bulan dan pemiliknya telah menjual pada satu kedai kereta terpakai. Tapi kereta tu takde seorang pun mahu membelinya. Heran bukan? Memang heran pun aku sendiri pun heran, mesti ada udang disebalik batu.

Sebab musabab kereta tu tak laku bukannya kerana dah tak boleh digunakan atau rosak, kereta tu masih sempurna lagi dari segi zahir dan batinnya… cewahhh. Tapiiiiiiii ni aku nak kaboo ke mung ni (terengganu pulak aku ni) bila bukak je pintu kereta tu, peeehhhh mengeluarkan satu bau yang amat busuk, masyaAllah tak taulah nak kata macammana dia punya busuk, aku rasa bau taik aku pun kalah. Memang busuk sangatlah. Itulah puncanya kereta tu tak laku. Nak ikutkan puas juga orang kedai tu bersihkan, macam-macam jenis syampu pakai tapi memang bau tu tak mahu hilang jugak.

Ceritanya macamni, aku pun ingat-ingat lupa sebenarnya. Lebih kurang macam ni la, pada suatu hari pemilik kereta asal ni balik dari kerja (nak mudahkan cerita aku bagi nama kat pemilik ni Zues lah, senang sikit tapi bukan nama sebenar), si Zues ni balik pada hari ni agak lewat sikit, yelah banyak kerja la katakan pada hari tu. Dalam perjalanan pulang si Zues akan melalui satu tanah perkuburan, memang tiap-tiap hari dia ikut jalan tu. Tapi dah biasa agaknya si Zues ni takdelah rasa apa-apa lalu kat situ. Kebetulan selepas saja melalui tanah perkuburan tu ada seorang wanita tahan kereta si Zues ni, masa tu lebih kurang pukul 8:30 malam. Pada mulanya si Zues ni tak mahu berhenti yelah dah malam-malam macam tu, entah kenapa pulak hati dia ni tergerak pulak nak berhenti. Si Zues menekan butang auto windowsnya,

“Nak kemana ni cik adik?”, tanya Zues pada wanita tu.

“Saya nak baliklah bang, dari petang tadi saya tunggu bas, takde satu pun yang lalu, kalau abang tak keberatan boleh saya tumpang?”, tanya wanita tersebut pada Zues.

“Emm boleh jugak, rumah cik adik ni kat mana?”, tanya si Zues lagi.

“Alaa bang tak jauh pun, dekat kawasan perumahan yang dekat dengan restoren lj tu.”

“Ohhh restoren tuuuu, emm kat situ nasi lemak dia memang sedap tu, emm naiklah saya pun memang lalu tempat tu”, Tanpa berlengah lagi si Zues pun membuka pintu keretanya.

Wanita tadi pun naiklah kereta si Zues. Wangi jugak, ntah minyak wangi apa entah dia pakai. Si Zues tak banyak tanya dengan wanita tu, malulah tu konon yelah boleh tahan jugak lawanya. Tak sampai satu kilometer wanita tu suruh berhenti.

“Opssss, berhenti sini bang”, dengan nada yang agak kuat.

“Eh! Apsal berhenti kat sini pulak? Kan ke belum sampai lagi”, Zues hairan.

“Tu ha, rumah saya”, dengan menuding jari kearah satu tempat.

“Takde pun?”, Zues kehairanan.

“Adalah bang, takpalah saya turun sini ye, terima kasih kerana tumpangkan saya nah ambil lah kain ni tanda terima kasih saya, simpan elok-elok ye bang jangan buang pulak simpan je kat dalam kereta ni”. sambil menyerahkan sepotong kain pada Zues.

Si Zues ni pun tanpa banyak tanya dia pun terima kain tu. “Oklah, Baik-baik jalan tu” dengan agak kehairanan dengan apa yang terjadi. Si Zues ni pun baliklah rumahnya dengan kain yang diberi oleh wanita tadi. Untuk pengetahuan, si Zues ni dah berkahwin.

Keesokan harinya pula, kebetulan besok tu hari minggu si Zues ni banyak menghabiskan masa dirumah bersama keluarga. Si Zues ni biasalah dah hujung minggu ni takde keje lain dia basuh kereta la, kereta barulah katakan baru je sebulan pakai, dia basuh kereta dengan bini dia. Tengah bini dia dok vacumm dalam kereta, “Eh kain apa ni bang? Wangi je kain ni, abang keluar dengan perempuan mana pulak ni bangggg???” Zues pandang pada kain tu, dia teringat pasal wanita tu, “Takdelah Nazira, semalam masa abang balik ada sorang perempuan nak tumpang, lepas tu dia bagilah kain tu tanda terima kasih, alaaa takde apa-apalah biar jelah kat situ jangan dibuang” si Zues cuba menenangkan keadaan isterinya. “Abang jangan memain dengan saya bang” dengan keadaan yang agak marah si Nazira buang kain tu kedalam tong sampah. Si Zues membiarkan saja apa yang dilakukan oleh isterinya tu, yelah karang dilarang lain pulak jadinya (takut bini jugak mamat ni). Si Nazira ni pun terus masuk ke dalam rumah meninggalkan si Zues yang sedang memegang berus, Zeus diam tak terkata apa dengan sikap bininya tu, merajuklah tu biasalah orang perempuan cemburu, cemburu tandanya sayang tu.

Berlalulah bab tu, pada keesokannya seperti biasa si Zues ni bangun pagi dan bersiap-siap nak pergi kerja. Tengah dok nak buka pintu kereta, Zues terbau bau yang sangat busuk bau tu datang dari kereta dia, bila dibukanya pintu kereta bau tu semakin kuat pulak. Terus si Zues ni panggil bini dia, “Naziraaaa!!!! Mari cepatttt!, “Ye bang” jawab bininya “Ada apa abang panggil saya?” “Kenapa kereta ni bau busuk sangat ni? Kamu basuh macammna kereta ni semalam sampai keluar bau busuk macamni?” dengan nada yang agak tinggi. “Apa pulak bang, manalah saya tahu abang yang sudahkan basuh kereta ni semalam”. “Ish macammana boleh busuk macam ni?” serba tak kena si Zues dibuatnya.

Di pendekkan cerita, Zues mengambil keputusan menjual kereta tersebut setelah puas berikhtiar menghilangkan bau pada keretanya itu. Zues telah menjual kereta itu di salah sebuah kedai kereta terpakai dekat Cheras kalau aku tak silaplah. Lama jugak kereta si Zues tersadai kat kedai tu, takde sorang pun nak beli. Emm begitulah serba sedikit ceritanya, tak taulah aku apa cerita kereta tu, tapi ada jugak terdengar cerita kereta tu dah ada orang yang beli, yang beli tu pulak aku dengar cerita orang yang ada ilmu jugak la, tah macammana dia buat kereta tu pun hilang baunya.

Pelet Dengan Perantara Jin

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:16 am

Aku seorang marketing yang bekerja diperusahaan tersebut. Aku disukai oleh anak bosku ,namun aku tahu hal ini tidak mungkin terjadi karena bosku mencari orang kaya (maklum orang kaya dan lagi anaknya masih muda jadi masih banyak kesempatan). Hari demi hari aku mulai suka dengan anak bosku, namun aku curiga cintaku adalah cinta buatan karena aku tidak mungkin jatuh cinta ama anak bosku karena dia tidak cantik dan kami jarang berhubungan, terkecuali aku sering komunikasi/sering ketemu itu lain soal. Aku juga curiga badanku terasa berat, panas dan kepalaku terasa puyeng tiap hari memikirkan anak bosku, aku pernah jatuh cinta ama cewek namun tidak segila ini apalagi anak bosku bukan tipeku dan kami tidak pernah komunikasi. Suatu malam disaat aku meditasi aku mendapat bisikan gaib kalo aku kena pelet. Besok paginya aku langsung berangkat ke malang menemui Pak Sri. Kepada Pak Sri aku cerita tentang rasa curigaku kalo aku kena pelet. Oleh Pak Sri tanganku dicoret ama spidol merah, aku menjerit karena kesakitan. Sama Pak Sri aku disuruh makan daging babi 4 potong selama 3 hari. Agak enakan, aku datang lagi dan disuruh makan mata kambing. Aku sembuh dan dengan rasa sakit hati aku goda anak bosku kubuat cemburu dan sakit hati dengan menggoda semua teman2 cewek kantorku, malamnya aku kejang2 seperti kesetrum. Setelah goda anak bosku, anak bosku tahu kalau aku udah sembuh. Aku diberi lagi pelet, waduh kali ini badanku sakit semua, panas dan berat. Papaku kasihan melihat aku terus, aku dibawa ke Kyai Makrup di Mojokerto. Kata Kyai Makrub, pelet tersebut dengan perantaraan jin. Papaku bilang ama Pak Kyai Makrub, sembuhkan anakku, bapak mau apa saja terserah… Kyai Makrub tidak berani karena dukunnya bosku kuat. Waduh… aku putus asa Pak Sri hanya bisa ngobati tapi tidak bisa mbentengi, Pak Kyai Makrub juga tidak berani. Maka aku berobat dengan doa, tiap hari aku berdoa pada para dewa kalau badanku kena black magic. Saat doa aku melihat para dewa dan mataku silau. Setelah berdoa badanku ambruk, gulung kuming dan aku teriak di altar Maha Dewa Thay Sang Law Chin. Setelah peletnya lepas, badanku terasa segar. Untuk melindungi aku dari serangan pelet dengan perantaraan jin, tipa hari aku minum air suci dan minum hu/kertas mantra yang dibakar dan dicampur dengan air. Kalau aku tidak ke klenteng, satu hari badanku sakit semua. Diam2 saat berdoa aku dapat wahyu/bisikan untuk tanya kepada pemilik klenteng apa kenal orang pintar, ama pemilik klenteng (pemilik klenteng tahu aku kena pelet namun tidak berani memberitahu aku) aku dikenalkan dengan Suhu Joni Ho. Bersama dgn ayahku, aku ke Suhu Joni Ho. Pada saat ketemu aku, Suhu Joni tahu kalo aku kena black magic. Oleh Suhu Joni jinnya diundang, dimasukkan dalam tubuhku dan ditanyai ama Suhu Joni siapa yang suruh? Jinnya menjawab anak bosku yang suruh. Oleh Suhu Joni yang didampingi oleh Maha Dewa Thay Sang Law Chin jin tersebut berlutut minta ampun. Proses pengobatan diriku waktu itu satu jam aku teriak kejang2 dipeganggi ayahku. Setelah sembuh, aku disuruh Suhu Joni keluar dan disuruh mengacuhkan anak bosku, aku disuruh cari cewek lain. Setelah aku keluar aku tidak dilepaskan begitu saja ama anak bosku. Aku tetap kontrol ke Suhu Joni seminggu sekali dan sekarang aku sudah sembuh dan tidak pernah kumat lagi dan sekarang paling aku ke Suhu Joni 1 bulan sekali main2 kesana.

Dijahili Jin Penunggu Rumah Saudara

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:15 am

Pada suatu hari saya diajak menginap dirumah saudaraku, saya senang sekali karena saya baru pertama kerumah saudara dari mamaku itu, lalu kami siap siap pergi kesana yang ada didaerah Jakarta Utara. Pada saat tiba disana, pada jam 11:30 AM saya sudah tiba disana, pada saat saya masuk dirumah itu aku sempat melihat sumur yg tdk terawat, penuh dgn sarang laba-laba, kecoa, nyamuk, dll. Aku merasa aneh dgn sumur itu. “Kamu takut ya dgn sumur itu?”, kata saudara saya. “Nggak.. biasa saja..”, jawabku sambil melihat terus sumur itu. “Ya sudah, masuk aja ayo..”, kata saudara saya. “Ya sudah lah..”, jawabku dgn tetap melihat sumur tua itu.

Lalu pada saat magrib, saya mau shalat di masjid. Saya lihat lagi sumur itu, sumurnya itu berdekatan dgn daun mangga, lalu pohon itu bergoyang-goyang, tapi saya tetap menganggap kalau daun itu tertiup angin, tapi pada saat pulang dari shalat magrib pohon itu bergerak padahal angin pun tdk ada, saya jadi sedikit takut. Pada saat itu aku bertanya kepada pamanku. “Paman, disumur itu ada apa sih..? Kok dari tadi pohonnya bergerak-gerak..?”, kataku sambil merinding. “Kamu memang habis ngapain, memang disumur sana ada penunggunya..!”, kata paman saya.

Lalu saya tidur dikamar tingkat dua bersama ayah saya dan kamar saya berdekatan dengan sumur dibawah. Lalu saya tidak bisa tidur karena masih penasaran kenapa pohon itu bergerak. Pada jam 01:10 saya makin takut, lalu saat saya melihat kebawah dijendela, ada ada anak kecil sedang bergelantungan, lalu anak itu melihat saya dan saya berteriak sambil menangis. “AYAH DIBAWAH POHON ADA SETAN.. AYAH..!!”, teriak saya yg begitu takutnya. “Ada apa Zi..?”, kata ayahku yg baru bangun. “Tadi saya melihat setan yg kepalanya botak, matanya putih, lalu mulutnya lebar..!!!”, kata saya yg masih menangis. “Ya sudah, besok lusa kita pulang saja…”, kata ayahku sambil memeluk saya. “Nggak ah.. Besok aja, Zi udah nggak betah tinggal disini..!!”, kata saya yg masih ketakutan.

Lalu yg lainnya pada bangun dan paman bertanya, “Ada apa Zi..?”. “Tadi saya melihat setan anak kecil paman..!!”, kata saya yg masih ketakutan. “Ya sudah sini paman bacakan doa..”, kata paman saya. Lalu paman saya mengambil segelas air dan membasuhi muka saya dengan doa-doanya, lalu besoknya saya pulang dengan masih ada rasa takut. Tapi saya salut dengan paman dan keluarganya karena mereka begitu berani tinggal disana. Apa mereka sudah terbiasa melihat yg seberti itu?

Langsuir

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:13 am

Manusia merupakan sebaik-baik makhluk ciptaan tuhan di alam maya ini. Firman Allah s.w.t. dalam al-Quran bermaksud: “Sesungguhnya kami telah jadikan manusia sebaik-baik ciptaan”. Manusia juga dikurniakan sesuatu yang tidak ada pada sebarang makhluk lain… sesuatu yang disebut sebagai akal. Namun seringkali manusia sendiri tidak tahu menghargai pemberian tersebut, lalu mempersia-siakannya.

Hari sudah melangkah ke petang. Sebaik selesai menunaikan fardhu zohor, aku bergegas ke belakang rumah. Persediaan belum aku buat, sedangkan bila-bila masa dari sekarang bapa saudaraku akan sampai. Kami sudah sepakat untuk pergi memancing di Pulau Indah. Cuti persekolahanku kali ini dimulakan dengan aktiviti yang memang aku minat semenjak kecil lagi, memancing.

“Assalamualaikum…! Lan!.” Ahh.. pakcikku dah sampai. “Dah siap ke belum?”, laungnya lagi.

“Waalaikumussalam. Sini pakcik! Dah siap dah.”

Setelah memeriksa semua keperluan, kami berangkat meninggalkan perkarangan rumah. Empat batang joran bersama keperluannya seperti mata kail, batu ladung dan sebagainya ada kami bawa bersama.

“Kita cari umpan dalam perjalanan nanti”, kata pakcik.

“Okey”, kataku sepatah. “Cantekkkkk,” hatiku pula bersuara.

Perjalanan melalui lebuhraya agak membosankan. Aku menghidupkan radio bagi menghilangkan suasana sunyi. Pakcik terus memandu dengan tenang.

“Yeaaa… kita bersama lagi petang ini dengan lagu pembukaan yang digilai ramai sekarang, Isabella…”.

Suara juruhebah kesukaan ramai, Jond, berkumandang di udara. Aku juga salah seorang peminat setianya. Persembahannya memang hebat.

Aku melayan perasaan sendiri. Pakcikku bersiul kecil mengikut rentak lagu yang sedang berkumandang. Aku ikut terhibur.

Selang beberapa minit, pakcikku menghentikan kereta di bahu jalan.

“Ada orang jual umpan tu. Mari kita tengok.”

Sebaik selesai urusan membeli umpan, kami meneruskan perjalanan. Kami hanya memerlukan lebih kurang setengah jam sahaja untuk sampai ke tempat tujuan.

Kehijauan pepohon bakau melenyapkan terus keletihan. Alangkah cerianya beburung berterbangan bebas. Terlupa seketika bahawa aku akan menduduki peperiksaan PMR tak lama lagi.

“Meh sembahyang asar dulu.”

Aku mengambil wudhuk dan kami berjamaah. Selesai berdoa, kami mengambil joran masing-masing dan mula memasang mata kail. Aku yang sudah biasa dengan joran dan kail, tidak berasa kekok lagi. Semuanya aku buat sendiri.

Kelihatan beberapa orang sedang leka dengan kail masing-masing. Ada juga yang sekadar menonton.

Zuuppppp… Aku melepaskan tali pancing. Kami mula menunggu, setelah semua joran dipasang. Moga-moga kami berjaya hari ini, insya Allah.

Matahari sudah mula terbenam, namun joran kami masih belum terusik. Sesudah beberapa kali memasang umpan, hanya riak halus air yang kelihatan. Kami ambil keputusan untuk bersolat dahulu.

Sesudah solat, kami makan nasi bekal yang disediakan oleh ibu di rumah tadi, sambil sedia untuk bertindak andainya pancing terusik. Sesudah makan, kami kembali tumpukan perhatian kepada pancing.

“Isy… kenapa tak ada sekor pun naik ni?”, bisik hati aku. “Belum rezeki agaknya…”

Ketika aku asyik memerhatikan permukaan air, mataku tertumpu ke arah sesuatu yang kelihatan seperti cahaya, kira-kira 5 meter dari tempat aku duduk. Aku mula memerhatikan objek tersebut yang berkelakuan seperti seekor pepatung yang seringkali kelihatan bermain-main di permukaan air.

“Apa tu aaa…? Kalau pepatung takkan cerah sangat cahayanya tu.” Namun kata-kata itu tidak aku tuturkan.

Cahaya tersebut semakin pudar dan dengan perlahan terbentuk suatu objek lain yang sesunggunya menyebabkan aku tergamam. Jelas di hadapanku, kelihatan satu lembaga berbentuk kepala. Mukanya hodoh dan berambut panjang mengurai.

Aku mula menggigil, tapi mulutku benar-benar terkunci. Pakcikku yang tadi berada tidak jauh dariku kini sudah hilang. Aku berasa amat takut. Lembaga tersebut menggebang-gebangkan rambutnya seperti sayap burung dan memandang ke arahku. Matanya yang merah membuatkan aku semakin takut.

Tiba-tiba aku rasa seluarku basah. Serentak dengan itu, bahu aku ditepuk dari belakang.

“Lan! Lan oii…! Kau tengok apa tu?”

Mulutku cuba untuk-untuk berkata-kata tapi tak berdaya. Mataku tetap memandang ke arah lembaga tersebut yang kelihatan semakin kabur. Seketika kemudian, ia lenyap sepenuhnya. Aku tetap tak boleh bercakap, walaupun aku sedar dengan apa yang berlaku di sekelilingku. Pakcikku terus memanggil-manggil namaku.

Semakin lama aku rasa semakin lemah dan akhirnya aku pengsan.

Keesokannya, aku mula sedar. Aku berada di rumah dan ibuku berada di sebelah.

“Mana pakcik?” spontan aku bersuara.

“Pakcik ada kat luar tu…”, ibuku menjawab.

Aku rasa badanku lemah, tapi aku masih boleh melangkah perlahan-lahan ke serambi rumah.

Pakcikku yang sedang leka menghembuskan asap rokoknya, lantas membetulkan duduknya apabila aku bersila berhampiran dengannya.

“Kau kena sampuk semalam agaknya”. Pakcikku bersuara sambil tergelak kecil.

Aku cuma mendengar apa yang diceritakannya. Katanya, dia lihat aku seolah-olah dipukau sesuatu dan langsung tak hiraukan panggilannya. Dia terus mengangkat semua joran dan mengemaskan barang. Aku kemudiannya didukung masuk ke kereta dalam keadaan kejang, seperti terkena kejutan elektrik.

Aku tak dapat huraikan sepenuhnya bentuk lembaga tersebut kerana setiap kali teringat, aku akan berasa takut. Sehingga ke hari ini, aku tidak berani memancing pada waktu malam. Mungkin aku dah kena fobia agaknya.

Dikerjain Hantu

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:11 am

Berhati-hatilah terhadap wanita cantik yang belum Anda kenal di tengah malam. Bisa-bisa yang Anda temui adalah hantu.

Semenjak perceraian dikabulkan dengan lancarYanto (32) dapat berpisah dengan istrinya yang gila kemewahan dan hura-hura. Yanto sebagai karyawan berkerja siang hingga malam meras keringat dan banting tulang, namun, istrinya yang tercinta malah menghabiskan uangnya untuk berjudi dan berfoya-foya. Bahkan uang yang untuk keperluan sehari-hari dihabiskan di meja judi. Saat Yanto memergokinya ia sedang asyik berkumpul dengan teman-temannya bermain judi di salah satu rumah temannya.

Tak heran emosi Yanto naik ke ubun-ubun. Tak perduli ada teman-teman istrinya disana Yanto langsung mengusir orang-orang yang sedang berjudi. Dan mengultimatum jika masih suka berjudi, maka lebih baik cerai saja. Istrinya pun sadar dan meminta maaf. Serta mengumbar janji tidak akan mengulangi lagi.

Judi, namanya juga setan judi, suatu hari ketika Yanto ke luar kota untuk urusan kantornya selama tiga hari. Diam-diam istrinya berjudi lagi. Setelah pulang melihat istrinya hanya diam membisu. Yanto mendapat informasi dari penbantu bahwa istrinya berjudi lagi. Dan ternyata seluruh uang tunai dan perhiasan amblas di meja judi. Akhirnya hilanglah kesabaran Yanto, Hingga kejadiaan ini tak dapat dimaafkan lagi. Maka Yanto menceraikan istrinya.

Namun, kini Yanto kesepian menyandang duda, tiap malam hanya nonton TV sambil merokok. Pada suatu malam, duda baru ini, merasa jenuh harus sendirian dirumah saja, maka ia memilih jalan-jalan ke luar rumah menikmati suasana malam yang dingin. Yanto berjalan-jalan menyusuri perumahan yang sepi. Penghuninya rata-rata telah berminpi. Berjalan-jalan sambil meroko tanpa suatu tujuan, secara tidak sengaja Yanto melewati sebuah kuburan. Setelah beberapa langkah Yanto pun

melintas sebuah rumah kosong, tampak dari luar rumah tersebut memang sangat mewah, namun di dalamnya tanpa lampu penerangan. Tiba-tiba bulu kuduknya merinding, Yanto sempat berhenti memperhatikan rumah itu dan bertanya pada diri sendiri, “rumah siapa sih…rumah semewah ini kenapa tidak ada penghuninya?” Kemudian Yanto hendak melanjutkan perjalanannya. Tiba-tiba ada suara sempat membuat Yanto sangat terkejut, yaitu suara perempuan memanggilnya, suara yang lembut namun seperti bergema. Yanto merasa mengenal suara itu, sepertinya rekan kerjanya. Setelah menoleh kearah suara tersebut dan melihat seorang wanita yang cantik memanggil sambil melambaikan tangan dan mengajak mesuk ke rumahnya.

Yanto merasa aneh dan berkata dalam pikiran, “aneh, baru saja aku melihat rumah ini gelap gulita, tak ada penghuninya, kenapa tiba-tiba jadi terang benderang dan semaking jelas kemewahan”.

Tanpa pikir panjang lebar lagi, karena melihat wanita tersebut sangat cantik, Yanto langsung menerima ajakannya, apalagi telah hampir tiga bulan tidak menyentuh wanita, siapa tahu dapat jatah gratis. Maka Yonto mengekor ke belakangnya hingga masuk ke kamar tidurnya yang tampak rapi.

Dengan gerakan lembut sang bidadari menarik Yanto ke ranjang. Dan dengan liar dia mencium seluruh tubuhnya, mulai dari bibir atas, kemudian bibir bawah, belakang telinga, leher, dada, betis, kaki hingga kemaluan, Yanto tercium aroma bunga melati sangat menyengat dihidung, namun, dia nggak perdulikan, yang penting dapat menikmati tubuh wanita yang seksi ini sepuas-puasnya.

Sementara sedang asyik-asyiknya bercinta menikmati puncak berhubungan seks. Tiba-tiba terdengar suara ayam berkokok, membuat Yanto terkejut hingga sadar, dan membuka matanya, dan…..ya Tuhan…. ternyata dia sedang berada ditengah-tengah kuburan, wanita yang bercinta dengannya berubah menjadi gedebog pisang, langsung saja Yanto menyambar pakaian yang berserakan bergesa-gesa meniggalkan tempat tersebut. Sejak kejadian itu Yanto menjadi terauma jika bertemu wanita cantik di malam hari.

Gadis itu ternyata…..

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:05 am

Waktu itu pada bulan Januari 2003, malam Jum’at, kira-kira pukul 9 malam. Seperti biasa aku masih nonton TV. Bosan nonton akhirnya aku main gitar di depan kamar sampai larut malam. Sekitar jam setengah satu malam, karena ngantuk makanya aku putusin untuk malam ini tidak begadang seperti hari-hari lainnya.

Sebelum tidur aku nyalakan radio di kamar dengan sedikit agak keras suaranya. Entah sudah berapa lama aku kagak bisa tidur, tapi akhirnya bisa juga. Namun alangkah kagetnya aku, bersamaan dengan itu selera tidurku hilang gara-gara suara yang sangat tidak dikenal mengganggu telingaku. Kubuka mataku, tapi tetap gelap, oh aku teringat lampu kamarku emang dimaitin sebelum tidur, tapi lampu luar kamar emang nyala.

Sekian saat aku terdiam dan menelaah suara itu, akhirnya aku baru ingat, ternyata radio sudah habis siaran dan menghasilkan suara aneh, seperti bisikan yang keras.

Terasa lega fikiranku, namun aku sangat merasakan haus di tenggorokanku. Akhirnya aku meraba kesana kemari untuk mencari teko air dan gelas. Tapi susah aku mendapatkannya, yang ku temukan hanya sebotol air di bekas botol minuman aqua. Dengan tenang aku meminumnya langsung dari botol, tanpa menggunakan gelas lagi. dua tiga sampai sekian teguk sungguh terasa nikmat.

Sambil meneguk air secara tidak sadar pandanganku mengarah ke luar kamar, tepat di depan kaca kamar. Namun alangkah kagetnya aku melihat sesosok tubuh sedang berdiri tegak dan memandang ke arah dalam kamar. sekujur tubuhku mulai merasakan dingin sekali, walau ku tutup dengan selimut yang lumayan tebal. Kubaca semua ayat-ayat dan do’a-do’a namun tetap perasaanku tidak karuan dan yang pasti badanku terasa dingin sekali. Dalam situasi seperti itu, siaran radio nyala lagi, dan menurut penyiarnya bahwa saat ini sudah jam 1/2 tiga pagi. Makin bingung persaanku, kupaksa mataku untuk tidur tapi tetap tidak bisa. Akhirnya sampai menjelang subuh aku tetap tidak bisa tidur. Saat adzan subuh berkumandang, kuberanikan diri untuk mengabil air wudlu keluar kamar.

Siangnya aku konfirmasi ke teman sekitar, dan menanyakan apakah pada saat jam 2 sampai 1/2 tiga pagi tadi ada dikamar atau dimana. Ternyata jawabannya semua sama, yaitu sedang asyik tidur. Dari penglihatanku terlihat rambut panjang dan di geraikan, otomatis aku mengambil kesimpulan bahwa dia yang muncul didepan kamarku adalah seorang gadis.

Setelah mencari informasi, katanya jangan aneh, sebab daerah ini sudah sering dengan kejadian seperti yang aku alami. Memang ada gadis usia 21 tahunan, dan dia bunuh diri terjun dari rumah tiga tingkat. Akhirnya dia meninggal. Saat ini memang saya adalah orang yang kesekian kalinya yang merasakan kehadiran gadis yang mati bunuh diri ini.

Perjanjian Alam Kubur

Filed under: cerita seram — ersyaputry @ 10:02 am

Nama Neneng cukup terkenal di kawasan Tambun, Jawa Barat. Tak hanya itu, wanita ini juga menjadi incaran para laki-laki yang berusaha untuk mempersunting dirinya. Pasalnya, Neneng mempunyai kecantikan dan keindahan tubuh yang sangat luar biasa. Bahkan di kampung Mabelan tempat Neneng tinggal, ia mendapat julukan sebagai primadona desa. Sebagai seorang sinden, Neneng sering kali mendapat panggilan untuk menghibur diacara hajatan. Bermula hanya di daerah tempat ia tinggal, nama Neneng mulai dikenal oleh banyak orang. Akhirnya hampir tiap malam ia harus berkeliling dari satu desa ke desa yang lain untuk memberikan hiburan. Kepiawaian Neneng dalam menari dan berjoget, memang patut diberi acungan jempol. Sehingga tak heran jika dalam penampilannya, banyak laki-laki yang nyawer (memberikan uang, red) sekadar untuk bisa berjoget dan menyentuh tubuh Neneng yang sangat menggoda. Makin sering Neneng menghibur, makin banyak laki-laki yang berusaha untuk mendapatkan cinta dari Neneng. Setelah sekian lama hidup melajang, akhirnya Neneng membuka pintu hatinya pada seorang pria yang sangat mencintainya. Sebut saja pria itu Nandar. Singkat cerita, Nandar berhasil mempersunting Neneng dan mereka membangun biduk rumah tangga yang sangat bahagia. Sayang kebahagiaan yang mereka rasakan tak pernah terasa lengkap. Karena setelah lima tahun menikah, mereka belum juga diberikan keturunan. Merasa tak bisa mendapat apa-apa dari Neneng, akhirnya Nandar mulai penebar pesona dengan wanita lain yang tak kalah cantik dengan istrinya. Alhasil, perselingkuhan yang dilakukan oleh sang suami terdengar juga ke telinga Neneng. Merasa kecewa, tak ada lagi kata sepakat dari mereka berdua, akhirnya pasangan ini memilih untuk menentukan jalan hidupnya sendiri-sendiri. Selanjutnya, Neneng menjalani hidup seorang diri. Meski termakan oleh usia, namun kecantikan dan keindahan tubuh Neneng seakan tak pernah luntur. Sehingga tak heran jika masih banyak para pria yang berusaha untuk mendapatkan dirinya. Ini juga yang membuat dalam waktu singkat, Neneng berhasil menemukan kembali seorang pria yang bisa menjadi pendamping hidupnya, sebut saja pria beruntung itu bernama Majid. Seorang pria yang berasal dari desa tetangga. Tak ingin membuang waktu terlalu banyak, mereka memutuskan untuk sesegera mungkin melangsungkan pernikahan. Saat hari paling bersejarah itu dilangsungkan, Neneng mendapat sebuah bingkisan dari sang mantan suami. Karena masih memiliki rasa cinta dengan suaminya, akhirnya bingkisan tersebut ia simpan dengan hati-hati. Ketika para tamu mulai pulang satu persatu, Neneng kembali teringat akan bingkisan yang diberikan oleh Nandar mantan suaminya. Ketika bingkisan itu dibuka, hanya terdapat sebuah tusuk konde yang sudah sangat usang. Ada sebuah kejadian yang cukup musykil saat kotak tusuk konde itu dibuka, karena dari kotak tersebut keluar kumpalan asap putih disertai bau kemenyan yang sangat menyengat hidung. Ternyata asap itu minimbulkan dampak yang sangat dirasakan oleh Neneng. Jika sebelumnya kedua belah matanya dapat melihat, saat itu hanya mata sebelah kanan yang dapat melihat. Bahkan asap itu tidak saja membuat matanya buta, tapi asap itu juga menyebabkan kondisi fisik Neneng kian hari makin melemah. Karena sering sakit-sakitan, akhirnya Neneng memutuskan untuk meninggalkan profesi sebagai seorang sinden. Berbagai upaya penyembuhan mulai dilakukan oleh pasangan suami-isteri ini, tetap saja haslinya tak pernah memuaskan. Namun dari sekian banyak paranormal yang didatangi dapat ditarik kesimpulan kalau Neneng terkena guna-guna yang dikirim oleh orang yang merasa sakit hati padanya. Konon orang yang tega melakukan hal ini pada Neneng adalah mantan suaminya sendiri. Mungkin Nandar masih mencintai Neneng, sehingga ia tidak rela jika mantan istrinya membina rumah tangga dengan orang lain. Sayang rumah tangga yang mereka bangun harus terlewat dengan cepat, karena takdir. Majid yang sangat mencintai dan manyayanginya harus pergi meninggalkan selama-lamanya, karena sakit yang tak kunjung sembuh. Rupanya kematian sang suami membuat penyakit Neneng juga semakin parah, hingga pada akhirnya Neneng menyusul jejak suami tercintanya. Masyarakat yang ketika itu mendengar Neneng meninggal, segera berdatangan untuk mengurus jenazahnya. Setelah proses memandikan sampai mensholatkan selesai, mayat pesinden ini siap untuk di masukkan keliang kubur. Ketika semua telah siap, tiba-tiba terjadi peristiwa yang sangat mengejutkan. Jenazah Nenang yang tadinya terbujur kaku, tiba-tiba begerak kencang untuk membuka tali poncong dan kain menyeliputi tubuhnya. Kejadian misterius tersebut, tentu membuat para pengiring jenazah gempar. Bahkan apa pula yang mengambil lankah seribu karena ketakukan. “Apa yang terjadi pada diri saya?” ucap Neneng penuh keheranan. Ketika sadar kalau Neneng benar-benar hidup, para pelayatpun kembali mengerubungi jenazah Nenang. “Kami kira kamu sudah mati Neng. Penduduk sini telah siap untuk memakamimu,” ucap salah seorang pelayat. “Hah…siapa yang mati? Saya masih hidup koq,” tegas Neneng meyakinkan. Kejadian aneh yang lain, dialami juga oleh pesinden ini. Jika sebelumnya mata sebelah kiri tak bisa dipergunakan untuk melihat, saat itu semua telah kembali normal. Begitu juga dengan keadaan fisiknya. Jika tadinya terlihat lemah, saat itu Neneng terlihat sehat dan segar. Kejadian aneh yang dialami oleh Neneng, tentu mengundang banyak pertanyaan bagi orang lain. Mereka ingin mengetahui kisah yang dialami oleh penari sinden ini. “Semua rasanya seperti mimpi. Saat itu, saya melihat ada sebuah cahaya yang terang menyinari tubuh saya. Tak berapa lama, sinar terang itupun memudar. Bersamaan dengan berlalunya sinar biru, muncul bayangan seorang laki-laki yang sangat besar. Seperti membisikkan, bayangan itu menjelasakan bahwa saya terkena guna-guna yang dikirim oleh Nandar. Bayangan yang misterius itu juga bersedia membantu untuk mengusir guna-guna itu dari tubuh saya dengan syarat, saya tak boleh menikah lagi untuk selama-lamanya,” kenangnya. Akhirnya sampai saat ini, keinginan sosok misterius itu dipenuhi oleh Neneng. Dan ia dapat kembali menekuni profesi sinden yang telah lama ditinggalkan.

Older Posts »

Blog di WordPress.com.